Breaking News
United E-Motor, Hadirkan Konsep Futuristik Premium dan Andal di Berbagai Medan Apel Siaga Pemenangan, PKS Sulsel Siap Hadirkan Ribuan Anggota Sambut Kedatangan Anies Bangkitkan Potensi Ekonomi Lokal, IOH Berdayakan UMKM di Lantebung Melalui Program Pelatihan Desa Digital IM3 IEE Series 2023 Sukses Diselenggarakan 4 Hari, Buktikan Komitmen Industri Terhadap Kemajuan Indonesia yang Berkelanjutan • Penyelenggaraan Indonesia Energy & Engineering Series 2023 (IEE Series 2023) selama 4 hari sukses berjalan, menghadirkan lebih dari 2.100 perusahaan, dan mencapai total 47.701 trade attendees. • IEE Series 2023 diharapkan dapat membuka wadah komunikasi dan diskusi bagi pemangku kepentingan untuk melanjutkan kolaborasi dalam memajukan sektor industri Indonesia, serta mendorong keberlanjutan industri baik dari sisi ekonomi, sosial, maupun lingkungan. • Pamerindo selaku penyelenggara IEE Series akan terus memberikan inovasi terbaru untuk memberikan pengalaman pameran terbaik dan bermanfaat bagi seluruh pihak, khususnya untuk rangkaian Indonesia Energy & Engineering Series 2024. Jakarta, 21 September 2023 – Penyelenggaraan pameran Indonesia Energy & Engineering Series 2023 (IEE Series 2023) telah memasuki hari terakhirnya pada Sabtu, 16 September 2023. Bertempat di JIExpo Kemayoran, empat hari pelaksanaan rangkaian pameran berskala internasional ini mendapatkan banyak umpan balik positif dari pengunjung yang hadir. Pada tahun ini, IEE Series 2023 tidak hanya melaksanakan rangkaian pameran dan konferensi semata, namun juga menunjukkan inovasi dan berbagai teknologi baru dalam menerapkan prinsip sustainability dalam sektor MICE. Lia Indriasari, Portfolio Director Energy, Engineering, & Transport Pamerindo, sekaligus ketua pelaksana rangkaian IEE Series 2023 menyatakan ucap syukur dan apresiasinya terhadap pelaksanaan pameran yang menggabungkan delapan pameran berskala internasional ini. Menurutnya, pelaksanaan IEE Series 2023 berlangsung dengan sukses dan berhasil memberikan dampak positif pada kemajuan industri Indonesia, khususnya yang berasal dari sektor energi dan pembangunan. Lia berpendapat bahwa ini menjadi bukti bahwa sektor industri telah siap berkomitmen dan mendorong target keberlanjutan di Indonesia. “Pada tahun ini, IEE Series hadir di Indonesia untuk membuka diskusi antar para pemangku kepentingan dalam membahas target-target pencapaian Sustainable Development Goals (SDGs), terutama yang berhubungan langsung dengan sektor industri energi dan pembangunan, seperti aksi pencegahan krisis iklim dan pengurangan emisi karbon, pembangunan wilayah yang merata, digitalisasi industri sehingga lebih terjangkau, serta manajemen sumber daya alam dan limbah industri. Bagi kami, penyelenggaraan IEE Series 2023 bukan semata pertunjukkan yang menampilkan wacana-wacana keberlanjutan, tapi kami ingin benar-benar menjadi platform bertemunya seluruh pelaku industri di sektor penggerak nasional hingga kita bisa bersama-sama merealisasikan implementasi sustainability dalam berbagai sektor industri,” jelas Lia Indriasari. Selain itu Lia menambahkan, IEE Series 2023 sebagai wadah munculnya inovasi, kerjasama dan kolaborasi, bahkan kesepakatan baru yang mendukung kemajuan masa depan kita bersama. “Melalui perkembangan teknologi yang ditampilkan di sini, IEE Series 2023 akan terus mendorong sektor industri energi dan engineering untuk menerapkan keberlanjutan yang akan memberikan dampak positif dari sisi ekonomi, lingkungan, dan sosial. Keberlanjutan bukanlah sebuah pilihan, namun merupakan tujuan utama bagi kita bersama.” Pada tahun ini, IEE Series 2023 menghadirkan delapan pameran berskala internasional yaitu Mining Indonesia, Electric & Power Indonesia, Oil & Gas Indonesia, Construction Indonesia, Concrete Show SEA Indonesia, Water Indonesia, serta dua special co-located show bekerja sama dengan GIFA & METEC Indonesia yang fokus pada teknologi pengecoran & metalurgi dari grup Messe Düsseldorf Asia. Pameran ini dimeriahkan oleh lebih dari 70 pembicara seminar hybrid. Sebanyak 36 negara dan lebih dari 2,100 perusahaan, dan berbagai sektor industri turut serta hadir dengan total trade attendees mencapai 47,701 orang, yang meningkat pesat dari tahun lalu. Hadir pula perwakilan dari berbagai kementerian dan asosiasi nasional seperti Dewan Pertimbangan Presiden, Kementerian ESDM, Kementerian PUPR, BRIN, ASPERMIGAS, ASPINDO, PJCI dan banyak asosiasi industri lain yang mengapresiasi pentingnya IEE Series 2023 sebagai platform pendorong terciptanya industri yang berkelanjutan. IEE Series 2023 Bukan Akhir Perjalanan, Melainkan Awal Permulaan Walau rangkaian IEE Series 2023 berakhir, bukan berarti perjalanan menuju industri yang sustainable juga selesai. IEE Series 2023 akan membuka lebih banyak peluang kerjasama, diskusi, dan inovasi untuk menghadirkan solusi paling tepat bagi isu-isu yang berkembang di masyarakat, khususnya perekonomian & kesejahteraan Indonesia, serta aksi tanggap pencegahan kerusakan lingkungan dan iklim. Lia Indriasari, Portfolio Director Energy, Engineering, & Transport Pamerindo menyatakan harapannya akan munculnya inisiatif platform serupa yang mengutamakan keberlanjutan bagi pemangku kepentingan di Indonesia. “IEE Series 2023 menjadi salah satu contoh bagaimana pameran dan konferensi bisa menerapkan konsep sustainability dalam segala aspeknya, dan mampu melahirkan sebuah ide baru implementasi nyata untuk menyelesaikan permasalahan keberlanjutan industri. Kami mendukung inisiatif-inisiatif seperti ini yang dapat mempertemukan berbagai pihak untuk ‘duduk bareng’ dan menyampaikan aspirasinya masing-masing. Tentu saja dengan berakhirnya IEE Series 2023, kami akan tetap melanjutkan perjuangannya hingga kita bisa sama-sama sampai pada kesimpulan yang tepat, tentang bagaimana menyelesaikan berbagai masalah yang sedang dihadapi Bangsa Indonesia,” jelasnya. Pamerindo selaku penyelenggara IEE Series akan terus berkomitmen mendukung kemajuan sektor industri di Indonesia, terutama dalam menerapkan sustainability secara utuh dan komprehensif. Ke depannya, IEE Series akan melanjutkan inovasi yang sudah dilakukan pada tahun 2023 dan memberikan kejutan-kejutan baru yang patut untuk ditunggu oleh masyarakat. Di tahun 2024, Pamerindo merencanakan untuk melanjutkan IEE Series dengan membaginya menjadi Energy Week yang akan diadakan pada 28 – 31 Agustus 2024, dan Engineering Week yang akan diadakan pada 11 – 14 September 202 LAZ Hadji Kalla Tekan Stunting Melalui Edukasi Gizi di Jeneponto

Tak Terima Dipenjara! Nikita Mirzani Menuntut balik Dito Mahendra dan Penyidik

Filalin, Jakarta – Secara terang-terangan Nikita Mirzani akan menuntut balik Dito Mahendra. Selain itu ia melaporkan Penyidik terkait dugaan pelanggaran etika profesi.

Hal ini diungkapkan Nikita, pada saat menjadi bintang tamu di Podcast Dedy Combuzier hari ini. Ia menyatakan bahwa akan menuntut balik Dito Mahendra, sebab nyai tak terima selama 2 bulan berada di penjara.

“Balik nuntut, gila 2 bulan aku tuh nggak pernah ninggalin anak lama-lama om, itu tuh terlama selama hidup aku”, tutur Nikita Mirzani.

Baca juga : Tips Dapat Cuan Dari Instagram

Bahkan, ia mengaku sengaja mengorbankan dirinya ditahan. Agar orang-orang yang menjadi korban berani untuk Speak Up (berbicara).

“Aku tuh sengaja om mengorbankan diriku di penjar, supaya si Dito ini yang pernah berurusan sama dia, datang semua di permukaan gitu”, tambahannya

Dalam kasus yang Nyai alami ini, tak terlepas bahwa ia akan membantu orang yang tidak mendapat keadilan. Karna menurutnya ia mempunyai platform, yang bisa menyuarai keadilan.

Baca juga : Waspada! Cuaca Ekstrim Mulai Menyerang

Nikita beri pesan bahwa, sebagai aparatur negara harus netral. Sehingga masyarakat pun bisa merasa adil. Jangan hanya saling kenal atau memiliki banyak uang, sampai yang salah dibenarkan. Fakganya dari sila ke-5 itu sudah sangat terlihat jelas bahwa Tindakan itu salah.

Pernyataan tersebut pun, di tegaskan kembali oleh Fahmi Bachimid selaku kuasa hukum Nikita Mirzani. Ia juga sedang menunggu tindaklanjuti dari pihak yang berwajib, terkait laporan yang Nikita buat terhadap Penyidik.

“Akan di tuntut ulang, dan kami juga akan melaporkan oknum-oknum yang terlibat. Ini masih ada 1 laporan yang kami tunggu tanggal mainnya. Laporan yang Niki lapor ke Propam, dari Propam dilimpahkan ke Polda. Niki melaporkan penyidik yang menangani perkara ini”, ujar Fahmi Bachimid Yang turut hadir sebagai bintang tamu.

“Sudah ada surat dari Propam terjadi dugaan pelanggaran etika profesi “, pungkasnya

Kini Fahmi membeberkan, pasti akan memperkarakan siapa yang terlibat dalam melaporkan kasus ini. Hanya tinggal menunggu tanggal mainnya saja.

Penulis: Maharani